Friendship

Senin, 25 Maret 2013

Pacar atau... Sopir?



Gue suka kesian sama temen gue yang mau aja nurutin apa aja kata pacarnya, disuruh ini itu sudah kayak bukan pacar. Pernah sekali waktu nggak sengaja gue ketemu dia di mall. Gue liat mukanya kusut kayak keset dengan nenteng seabrek tas belanjaan dikanan-kiri tangannya.
Gue samperin dia, “Weh bro, ngapain lu disini?”
“Eh elu, biasa nemenin cewek gua belanja.” Katanya mendadak sumringah.
“Oh… sebanyak itu?”
“Yoi…”
“Terus cewek lu mana?”
“Tuh!” Dia monyongin bibirnya dimana ceweknya sedang sibuk bersama sekumpulan ibu-ibu lainnya memilah-milih tumpukan baju diskonan.
“Yelah bro mau-maunya lu bawain barang ampe seabrek gitu, udah kayak pembantu aja lo, payah.”
“Yah… apa boleh buat bro, namanya juga cinta.”
“Eh, udah dulu yak, cewek gue manggil tuh. Kapan-kapan gua maen ke tempat lo. Bye!” Katanya sambil berlalu.
Matre Detected
Bukan itu saja, temen gue juga nurut banget sama pacarnya. Disuruh anter jemput pacarnya sekolah dia nurut, disuruh pacarnya nganter kesana-sini dia nurut, disuruh belanja sayuran kepasar dia nurut, disuruh cuci piring dia nurut, disuruh ngepel dia nurut, sampe disuruh nungguin pacarnya disalon pun dia nurut. Gue heran, jangan-jangan dia beneran pembantu bukan pacar, atau sopir yang ngaku jadi pacar? Entahlah…

Gue cuma bisa geleng kepala ngeliat penderitaan temen gue yang satu itu, cinta sih cinta tapi nggak usah segitunya juga kali. Hemmm….
hemmm..
Seharusnya sebagai seorang lelaki yang ditakdirkan menjadi seorang khalifah atas dirinya dan atas tiga orang wanita yaitu ibunya, saudari perempuannya dan istrinya, atau dalam hal ini pacarnya harus mampu mengendalikan keadaan, bukan seperti kebo dicucuk idungnya, manut gitu. Bukankah lelaki itu diciptakan dari tulang punggung yang kuat? Terus kenapa jadi lembek cuma gegara satu kata bernama… cinta. Kenapa?!
Tunjukkan kalau kita (lelaki) nggak pantes buat digituin, disuruh-suruh macam pembantu, harus nganter sana-sini udah kayak sopir.
Jangan-jangan bener apa kata temen gue yang lain, “Di FTV sopir dijadiin pacar, dikenyataan pacar dijadiin sopir, miris.” Kenapa temen gue bisa ngomong gitu? Pas gue tanya “itu elu banget kan?”, dia pasrah menjawab, “iya”. Disitu gue ngakakkk jumpalitan…

Semoga temen gue baca postingan gue yang satu ini, biar dia sadar. Cinta itu bukan melulu soal nurutin apa maunya tapi lebih ke bagaimana mengendalikan apa yang seharusnya. Halah!

Ja…

15 komentar:

  1. setujuuu, walaupun gw cew nih...gw ga suka cowok yg tllu pasrah.... bru pacar aja harga diri direlain...gmn ntar udah nikah??? trus ga enak dilihat orang lain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan. cowok kan pemimpin masa iya gitu aja kalah.

      Hapus
  2. alhamdulilah... beberapa kali jadi pacar orang gak pernah begitu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini nih cewek idaman. ngerti akan kodratnya sebagai wanita :)

      Hapus
  3. permasalahan klasik yang terus membudaya bang hehehehe :D

    BalasHapus
  4. Itu tanda cinta dari cowok ke ceweknya, terus 'tanda' si cewek ke cowok itu kek apa yah? Cuma mau jadi pacar trus dianggep udah kasih 'tanda' gitu? Miris amat jadi cowok -____-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin mereka mikirnya gitu kali bang. cukup menjadi pacarnya dan kita harus bayar dengan nurutin semua maunya. tragis -..-"

      Hapus
  5. cieeeh, yang soal laki laki itu khalifah atas dirinya dan 3 wanita itu nemu dimana Benn?? hehehe...

    tapi bener lah emang..seharusnya cinta ya nggak gitu juga kali ya...kasian amat tuh temenmu..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan di alqurnran ada mey. <- sok ustad xD

      mangkan kamu jadi cewek gaboleh kayak gitu ya.gaboleh.gabaik.

      Hapus
  6. iya cowok apaan kayak gitu-_- untung ane kagak:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. 'untung ane kagak ;D' ??? ini komentarnya tabu. hemmm... -..-"

      Hapus
  7. numpang ya ben wkwkwkwk
    http://aja-dibuka.blogspot.com/

    BalasHapus

terimakasih atas kunjungan anda.
sebagai pemula,dengan senang hati
saya menerima kritik dan saran
supaya tulisan saya bisa baik lagi kedepan.
:: doumo arigatou gozaimasu :)

NB : Apabila ingin berkomentar
tapi tidak memiliki akun blogger.
silahkan pilih profil akun ,
bisa menggunakan link twitter/facebook.
usahakan untuk tidak menggunakan ANONIM.
supaya saya tau harus kemana untuk bilang "Terimasih" :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...